startupreneur1-300x239Saat ini banyak orang yang membicarakan tentang model bisnis, pentingkah? Ketika memulai atau membuat perencanaan model bisnis apa yang tepat, pada dasarnya itu adalah sebuah keputusan tentang bagaimana Anda menambahkan nilai – yang merupakan cara lain bagi Anda untuk mengatakan – bagaimana cara mengasilkan uang.

Pada dasarnya setiap bisnis melakukan empat hal:

Membuat barang –Ini adalah soal membuat produk yang diinginkan pasar, Kita perlu menentukan pasar apa yang akan dimasukin dan bagaimana berinovasi di pasar tersebut. 

Memasarkan barang – Apapun bisnisnya, tidak bisa bertahan lama jika tidak melakukan pemasaran, kecuali orang sudah tahu dengan baik produk Anda. Pemasaran adalah soal membuat orang memahami produk kita dan memotivasi mereka untuk membelinya.

Memberikan barang – Di sinilah nilai tukar sebenarnya terjadi. Tidak peduli  apakah bentuknya produk atau jasa, bisnis harus memberikan penukaran yang sesuai dengan janji.

Menghitung barang – Inilah yang sering disebut sebagai keuangan. Namun, keuangan di sini bukan hanya menghitung berapa pemasukan dan pengeluaran saja. Lebih jauh dari itu, kegiatan ini juga mengukur dan menganalisa seluruh data, baik yang berwujud maupun tidak.

Dasar model bisnis untuk dipertimbangkan:

Produk/jasa.

Pada dasarnya sebuah bisnis dapat membuat dan menjual produk dan jasa sendiri. Produk atau jasa dapat dikemas dan didistribusikan melalui banyak saluran dan disampaikan dalam bentuk fisik, digital, ataupun langganan.

Reseller.

Reseller tidak perlu membuat sendiri apa yang akan mereka jual. Mereka menemukan produk atau umumnya membuat keuntungan berdasarkan selisih antara harga produk yang mereka bayar dan yang mereka jual.

Pemasaran afiliasi ada dalam kategori ini yang sering disebut sebagai nilai tambah reseller. Banyak perusahaan e-commerce menggunakan cara seperti yang dijelaskan di atas. Termasuk dalam kategori ini adalah eBay dan Amazon. Kebanyakan perusahaan ritel juga cocok dengan model ini.

Brokerbroker pada dasarnya membawa pembeli dan penjual secara bersamaan dan mengambil keuntungan dari biaya transaksi. Mereka juga dapat menyediakan layanan untuk mempermudah transaksi, seperti seorang agen real estate misalnya.

Dalam banyak kasus, model ini meliputi penciptaan pasar, penanganan transaksi, dan menjamin keamanan. PayPal adalah contoh layanan broker. Dalam kasus ini, itu adalah pertukaran uang yang sebenarnya.

Aggregator – sebuah aggregator membangun komunitas dan kemudian meminta biaya untuk akses ke komunitasnya. Dalam banyak hal, pulikasi dan situs berita sesuai dengan kategori ini. Mereka membangun basis pelanggan dan kemudian mengenakan biaya bagi pengiklan untuk mendapatkan akses dengan cara memasang iklan bagi komunitas mereka.

Jadi, bagaimana seorang pengusaha memutuskan model bisnis apa yang tepat?

Jika Anda memiliki ide bisnis maka Anda perlu mempertimbangkan unsur-unsur berikut untuk membantu menentukan pendekatan-pendekatan terbaik.

Potensi pasar – ide Anda mungkin menentukan seberapa   besar pasar yang dihasilkan. Tidak ada yang salah jika Anda masuk ke ceruk yang lebih kecil. Mungkin Anda akan membangun bisnis yang berbeda jika ada potensi yang lebih besar dibanding ide Anda.

Peta persaingan– Anda perlu memahami siapa saja yang sudah melakukan apa yang ingin Anda lakukan dan memahami betul nilai yang mereka tawarkan ke pasaran. Memahami pesaing dan membuktikan permintaan untuk ide Anda bukanlah hal yang buruk.

Pelanggan ideal – Anda perlu mendefinisikan karakteristik dan kualitas pelanggan yang ingin Anda layani. Dengan begitu Anda dapat mulai mendapatkan gambaran yang lebih baik dari ukuran pasar dan cara terbaik untuk mengaksesnya.

Proposisi nilai – Ada pertanyaan yang harus dijawab, kenapa Anda? – Setiap pengusaha selalu jatuh cinta dengan konsep mereka. Tetapi Anda harus bisa menjelaskan dengan sangat sederhana mengapa pasar akan memilih ide Anda disbanding yang lain.

Saluran distribusi – Ada banyak cara untuk mendistribusikan produk, jasa, atau ide Anda ke pasar. Anda bisa mendistribusikannya melalui tenaga penjualan langsung, distributor, situs e-commerce, toko ritel, atau tenaga penjual.

Dalam beberapa kasus, Anda bisa mengkombinasikan beberapa di antaranya. Ini merupakan keputusan penting karena keuntungan dan pengeluaran akan sangat bergantung pada model mana yang cocok.

Sumber perdapatan – Bisnis Anda harus memiliki cara inti dalam menghasilkan uang. Tapi bisnis yang kuat juga harus mempertimbangkan cara-cara tambahan untuk menambah nilai dan menghasilkan uang. Hal ini bisa melalui penjualan produk-produk terkait.

Kemitraan strategis – Banyak model bisnis yang mengembangkan kemitraan dengan perusahaan yang memiliki produk atau jasa yang penting bagi bisnisnya. Sebuah bisnis perangkat lunak mungkin perlu bermitra dengan pembuat perangkat lunak utama untuk membangun bisnis.

Ini mungkin juga termasuk kompetisi kunci – misalnya kontraktor listrik mungkin harus menemukan teknisi atau mitra dengan keahlian terkait untuk melayani permintaan data dan instalasi.

Jadi, proses untuk menentukan model bisnis benar-benar sebuah latihan untuk memahami model klasik dan menetukan mana yang terbaik bagi  ide bisnis Anda yang cocok melalui proses eliminasi.

Comments

comments

Share