digital marketingMedia sosial merupakan sebuah go-to-source sarana digital marketing yang paling mudah untuk dicapai. Sebelum sebuah usaha memiliki business site, tidak jarang kita menemukan bahwa mereka telah memulai memasuki ranah dunia maya melalui sosial media, terutama di pasar seperti Indonesia di mana market boom menstimulasi perkembangan kewirausahawanan dan muncul-nya UKM-UKM.

Alasannya? Selain biaya yang murah, dan tidak memerlukannya keahlian khusus dalam melakukan set-up, sosial media dipersepsikan mampu untuk secara langsung meraih/meng-engage end-users, oleh karena itu tidak heran bahwa sosial media justru lebih dititikberatkan dibanding dengan pengembangan sebuah website atau penyewaan web advertising placement.

Tetapi pertanyaannya apakah media sosial ini mencukupi? Cukup dalam membangun awareness? Cukup dalam membangun engagement? Cukup dalam menghasilkan sales? Lalu bagaimana caranya sebuah bisnis mampu mencapai ketiga hal ini?

Untuk menjawab hal tersebut terdapat beberapa hal yang dapat Anda perhatikan sebagai bisnis owner yang sering kali dilupakan oleh banyak bisnis pemula.

BE ACTIVE, BE INTERACTIVE!

Membangun awareness memiliki arti peningkatan pengetahun dan pengenalan akan produk Anda. Hal ini dapat dilakukan dengan memaksimalkan secara aktif penggunaan media sosial bisnis Anda. Tetapi ‘aktif’ sendiri memiliki arti yang lebih daripada hanya melakukan posting atau tweet secara rutin, aktif memiliki arti bahwa Anda harus mampu secara aktif membangun asosiasi bisnis Anda dalam industri yang Anda geluti.

Kenal-lah end-users Anda, ketahui apa yang mereka suka. Jikalau Anda memiliki sebuah usaha yang bergerak di dalam bidang F&B misalnya, Anda dapat bersikap aktif dengan berpartisipasi melakukan tweet atau posting mengenai event komunitas F&B besar yang dinantikan oleh komunitas konsumen Anda. Walau belum tentu Anda berpatisipasi dalam acara itu, tetapi keaktifan Anda membicarakannya mampu meningkatkan kesempatan Anda dalam muncul di search engine. Hal ini secara tidak langsung akan memberikan target audience acara tersebut (yang kemungkinan besar memiliki banyak peminat) pengenalan akan produk Anda ketika mereka mencari informasi mengenai event atau acara tersebut. Hal ini-lah yang disebut dengan search engine optimization.

Sering kali business owners’ melupakan hal ini, mereka hanya bersifat satu arah. ‘Aku,aku, aku’ semua posting dan tweet hanya ditujukan untuk mempromosiokan produk mereka tanpa adanya keaktifan dalam mencari audience. Selain itu semua komunikasi bersifat satu arah, tanpa ada engagement dengan audience. Engagement dapat diukur dengan berapa banyak retweet atau repost yang dilakukan oleh audience Anda.

Jikalau Anda tidak aktif terlibat dalam kegiatan industri usaha Anda, bagaimana Anda mampu menarik perhatian terhadap brand Anda?

BE PERSISTENT, BE CONCRETE!

Selain aktif dalam mengasosiasikan bisnis Anda dalam industri yang digeluti, hal yang sering dilupakan adalah bagaimana media sosial yang seharusnya bersifat penuh ‘sosialisasi’ justru kurang bersosialisasi.

Tidak jarang kita temui brand yang ditinggalkan karena mereka jarang melakukan posting, atau tweet, hal ini sering kali memunculkan presepsi di dalam benak audience Anda; “Ini usaha main-mainan atau bukan sih?”

Sebagai brand owner Anda harus secara presisten mengupdate media sosial Anda, seminggu sekali? Sehari sekali? Cocokan dengan brand image yang ingin Anda tampilkan. Banyak jasa-jasa yang Anda dapat pergunakan dalam membuat automatic tweets seperti: dripita.com; atau tweetadder.com

BE ETHICAL, BE PROFESSIONAL!

Hal lain yang sering terlupakan di dalam media sosial ialah bahwa media sosial merupakan ranah publik. Apa yang Anda katakan dalam sebuah post atau tweet, mampu dibaca oleh beribu calon audience Anda. Sering kali business owner melupakan hal ini, mereka terbawa emosi dan kemudian mengatakan hal-hal yang tidak etis atau pun tidak professional.

Tidak jarang terdapat administrator yang meng-post perkataan yang mengomentari konsumen mereka seperti mengenai pembatalan pesanan tiba-tiba, atau mengenai penekanan akan pelayanan terhadap konsumen ‘serius’ (banyak terjadi dengan online shops). Media sosial mampu menarik konsumen dalam sales, atau bahkan mengurangi minat terhadap bisnis Anda.

Ruang lingkup makro dan mikro memaksa business owner untuk lebih berhati-hati dalam melakukan sosial digital marketing. (Jo Reiner Widjaja – STIE Prasetiya Mulya)

 

Sumber marketing.co.id

Comments

comments

Share